Categories
Uncategorized

Pemanasan Global Pertanian

Pemanasan Global adalah suatu proses meningkatnya suhu rata-rata atmosfer, laut, dan daratan Bumi. Suhu rata-rata global pada permukaan Bumi telah meningkat 0.74 ± 0.18 °C selama seratus tahun terakhir.

Ada juga yang mengatakan Pemanasa Global adalah sinar matahari yang memancarkan cahayanya sampai menembus ke lapisan atmosfer sehingga menyebabkan sebuah radiasi yang gelombangnya akan diserap oleh gas rumah kaca sehingga menyebabkan sebuah gelombang terperangkap ke dalam sebuah atmosfer bumi.

Dampak dari perubahan musim dan iklim :

  • Kekeringan di daerah pertanian yang akan menyebabkan pada hasil pertanian.
  • Akan menyebabkan banjir di daerah pertanian yang akan mengakibatkan gagal panen.
  • Tanaman akan terkena serangan hama dan penyakit tanaman
  • Pangan akan semakin berkurang di bagian daerah yang rawan bencana kering dan banjir

Peningkatan kadar CO2 dapat meningkatkan pertumbuhan tanaman. Peningkatan CO2 juga telah dikaitkan dengan penurunan kandungan protein dan nitrogen pada tanaman yang mengakibatkan hilangnya kualitas.

Selain itu, dampak tingginya kadar CO2 juga berdampak pada kandungan gizi hasil pertanian. Kenaikan kadar karbon dioksida di atmosfer mengurangi konsentrasi protein dan mineral penting pada kebanyakan spesies tanaman, termasuk gandum, kedelai, dan beras.

Beberapa cara untuk mengurangi pemanasan global, yaitu :

  1. Mengurangi pemakaian kendaraan bermotor
    Dengan menggunakan alat transportasi yang lebih sehat lagi seperti menggunakan sepeda, atau berjalan kaki, agar mengurangi polusi yang mengelurkan gas karbondioksida yang akan membuat suhu bumi semakin panas sehingga menyebabkan lebih cepatnya pemanasan global.
  2. Tidak melakukan penebangan pohon sembarangan
    Pohon berfungsi sebagai paru-paru dunia yang berperan penting bagi kehidupan makhluk hidup. Jika melakukan penebangan pohon secara liar dan pembakaran hutan dapat merusak lahan hutan, menambah polusi dan menyebabkan pencemaran udara. Hal ini sangat berpengaruh terhadap pemanasan global.
  3. Mengubah perilaku pribadi
    Mengubah perilaku pribadi pada manusia sendiri agar tehindar dari pemanasan global. Seperti penghematan listrik, melakukan reboisasi dan penghijauan, mengurangi penggunaan kendaraan berbahan bakar bensin.
  4. Melestarikan hutan
    Kita harus melakukan upaya untuk menjaga hutan dan melestarikan hutan dengan bersama-sama sehingga dapat memberikan dampak positif bagi makhluk hidup yang ada di bumi.
  5. Mengurangi penggunaan lampu di siang hari

Sumber:
– https://www.kompasiana.com/awee/5e3c10efd541df45ca24fc72/dampak-pemanasan-global-terhadap-sektor-pertanian?page=1

Categories
Uncategorized

Faktor yang Mempengaruhi Pengambilan Keputusan

Membuat keputusan adalah salah satu atribut terpenting dari tugas sehari-hari manajer proyek. Dari yang lebih sepele hingga yang kompleks, situasi muncul terus menerus yang memerlukan manajer proyek untuk menjadi penengah terakhir.

Tentu saja, membuat keputusan bukanlah keadaan unik bagi manajer proyek. Kita semua membuat keputusan setiap hari yang memengaruhi hasil hidup kita dengan cara yang sepele atau lebih mendalam. Secara umum, keputusan yang lebih sepele (apa yang akan saya makan hari ini, apa yang akan saya kenakan) mengumpulkan proporsi yang lebih kecil dari kehidupan nyata kita. Sementara keputusan berskala lebih besar (universitas mana yang akan saya masuki, mobil apa yang harus saya beli) umumnya melibatkan lebih banyak penelitian dan analisis.

Beberapa faktor dan karakteristik pribadi yang berdampak pada pengambil keputusan dijelaskan di bawah ini. Beberapa faktor lebih penting di tingkat manajemen yang lebih tinggi dan yang lainnya lebih penting di tingkat yang lebih rendah.

Faktor yang Mempengaruhi Pengambilan Keputusan

Keputusan Terprogram versus Non-terprogram

Keputusan terprogram dibuat dalam keadaan yang dapat diprediksi dan manajer memiliki parameter dan kriteria yang jelas. Masalah terstruktur dengan baik dan alternatif didefinisikan dengan baik.

Keputusan yang tidak terprogram adalah mode dalam keadaan unik dan hasil dari putusan tersebut seringkali tidak dapat diprediksi. Manajer menghadapi masalah yang tidak terstruktur. Masalah ini memerlukan respons mode kustom dan biasanya ditangani oleh manajemen puncak.

Untuk memulai bisnis baru, bergabung dengan bisnis lain, atau menutup pabrik adalah contoh putusan yang tidak terprogram. Misalnya, ketika Steven Jobs dan Stephen Wozniak memperkenalkan komputer mikro Apple pertama pada tahun 1978, mereka tidak yakin tentang pasarnya. Saat ini, komputer Apple Macintosh adalah pesaing utama komputer IBM.

Masukan Informasi

Sangat penting untuk memiliki informasi yang memadai dan akurat tentang situasi pengambilan keputusan , jika tidak kualitas keputusan akan terganggu. Namun, harus diakui bahwa pada individu tersebut memiliki kendala mental tertentu, yang membatasi jumlah informasi yang dapat ia tangani secara memadai.

Sedikit informasi sama berbahayanya dengan terlalu banyak informasi. Beberapa individu yang sangat berwibawa membuat keputusan berdasarkan informasi yang relatif lebih sedikit.

Prasangka

Prasangka dan prasangka muncul dalam keputusan kita melalui proses persepsi kita dan dapat menyebabkan kita membuat keputusan yang tidak efektif. Pertama, persepsi sangat selektif, yang berarti bahwa kita hanya menerima apa yang ingin kita terima, dan karenanya hanya jenis informasi semacam itu yang menyaring ke indra kita.

Kedua, persepsi sangat subjektif, artinya informasi terdistorsi agar konsisten dengan keyakinan, sikap, dan nilai yang telah ditetapkan sebelumnya.

Misalnya, gagasan yang terbentuk sebelumnya bahwa orang atau organisasi tertentu adalah sumber informasi yang jujur ​​atau menipu, baik atau buruk, terlambat atau cepat dalam penyampaian, dan sebagainya, dapat memiliki efek yang cukup besar pada kemampuan obyektif pembuat keputusan. dan kualitas keputusan.

Kendala Kognitif

Otak manusia, yang merupakan sumber pemikiran, kreativitas, dan pengambilan keputusan, dalam beberapa hal memiliki keterbatasan kapasitas. Misalnya, kecuali untuk beberapa keadaan unik, ingatan kita bersifat jangka pendek, hanya berkapasitas beberapa ide, kata, dan simbol.

Selain itu, kita tidak dapat melakukan lebih dari jumlah perhitungan yang terbatas di kepala kita dan sulit untuk membandingkan semua kemungkinan alternatif dan membuat pilihan.

Kami tidak pernah benar-benar yakin jika alternatif pilihan kami tepat dan optimal sampai dampak dari implikasi keputusan tersebut sudah terasa. Ini membuat kita merasa tidak aman.

Sikap Tentang Risiko dan Ketidakpastian

Sikap ini dikembangkan dalam diri seseorang, sebagian karena karakteristik pribadi tertentu dan sebagian lagi karena karakteristik organisasi. Jika kebijakan organisasi sedemikian rupa sehingga menghukum kerugian lebih dari sekadar menghargai keuntungan, maka pembuat keputusan akan cenderung menghindari alternatif yang memiliki beberapa kemungkinan gagal.

Dengan demikian, seorang manajer dapat menghindari peluang yang berpotensi baik jika ada sedikit peluang kerugian. Karakteristik pribadi seorang pengambil keputusan mengenai sikapnya terhadap pengambilan risiko mempengaruhi keberhasilan keputusan. Sikap pengambilan risiko dipengaruhi oleh variabel-variabel berikut:

A. Kecerdasan pembuat keputusan:

Kecerdasan yang lebih tinggi umumnya menghasilkan sikap yang sangat konservatif dan pembuat keputusan yang sangat konservatif mengambil risiko yang rendah. Ada orang lain yang lebih bersedia mengambil risiko yang diperhitungkan jika potensi imbalannya lebih besar dan ada peluang untuk berhasil.

B. Harapan pembuat keputusan:

Orang dengan ekspektasi tinggi umumnya sangat optimis dan bersedia membuat keputusan meskipun dengan informasi yang kurang.

C. Batasan waktu:

Karena kompleksitas kebiasaan pribadi pembuat keputusan dan kompleksitas variabel keputusan meningkat

Meskipun ada individu tertentu yang bekerja paling baik di bawah tekanan waktu dan mungkin mengungguli orang lain di bawah batasan waktu yang parah, kebanyakan orang, memerlukan waktu lama untuk mengumpulkan semua informasi yang tersedia untuk tujuan evaluasi.

Namun, kebanyakan orang di bawah tekanan waktu mengandalkan ‘pendekatan heuristik’, yang mengandalkan putusan yang memuaskan daripada yang optimal, sehingga membatasi pencarian informasi tambahan, mempertimbangkan sedikit alternatif dan sedikit karakteristik alternatif, dan berfokus pada alasan untuk menolak beberapa alternatif.

Pendekatan ini juga dapat digunakan ketika biaya pengumpulan informasi dan evaluasi semua informasi tersebut terlalu tinggi.

Kebiasaan Pribadi

Kebiasaan pribadi pembuat putusan, yang dibentuk melalui pengaruh lingkungan sosial dan proses persepsi pribadi harus dipelajari untuk memprediksi gaya pengambilan putusannya .

Misalnya, Hitler mendapati dirinya terikat oleh putusannya sendiri. Begitu dia memutuskan untuk menyerang Rusia, tidak ada jalan untuk mundur bahkan ketika dia menyadari bahwa putusan itu tidak tepat.

eberapa orang tidak dapat mengakui bahwa mereka salah dan mereka melanjutkan putusan mereka bahkan mengabaikan bukti yang menunjukkan bahwa perubahan perlu dilakukan.

Kebiasaan pribadi ini berdampak besar pada operasi dan efektivitas organisasi.

Pengaruh Sosial dan Budaya

Norma sosial dan kelompok memberikan pengaruh yang cukup besar pada gaya pembuat putusan. Ebert dan Mitchell mendefinisikan norma sosial sebagai skala evaluasi yang menunjuk pada garis lintang yang dapat diterima dan garis lintang yang tidak dapat diterima untuk aktivitas perilaku, peristiwa, kepercayaan, atau objek apa pun yang menjadi perhatian anggota unit sosial.

Dengan kata lain, norma sosial adalah standar dan cara yang diterima dalam membuat penilaian. ‘

Demikian pula, pola asuh budaya dan berbagai dimensi budaya memiliki dampak yang sangat besar pada gaya pengambilan putusan seseorang.

Gaya ini berorientasi pada budaya dan membuat implementasi putusan lebih mudah karena semua orang berpartisipasi dalam proses pengambilan putusan.